Sunday, July 31, 2011

salam..

assalamualikum...


ya allah dugaanmu di awal ramadan....


ya allah kau berikanlah aku kesihatan yg mencukupi untuk aku memperbyakkan amalan di bulan mu yang mulia ini...ya allah..

KEISTIMEWAAN BULAN RAMADHAN DAN BERAMAL DI DALAMNYA

Sesungguhnya bulan Ramadhan juga disebut sebagai bulan ibadat bagi umat Islam. Ini diperkuatkan dengan terdapat banyak hadis yang menyebut tentang keutamaan dan keistimewaan beramal di bulan Ramadhan ini. Antaranya ialah:

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a, Bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda: “Ketika datang bulan Ramadhan: sesungguhnya telah datang kepadamu bulan yang penuh berkat, diwajibkan ke atas kamu untuk berpuasa, dalam bulan ini pintu Jannah dibuka, pintu Neraka ditutup, syaitan-syaitan dibelenggu. Dalam bulan ini ada suatu malam yang nilainya sama dengan seribu bulan, maka diharamkan kebaikannya bagi siapa yang tidak beramal baik di dalamnya, sesungguhnya tidak mendapat kebaikan di bulan lain seperti di bulan ini”.

(Hadis riwayat Ahmad, Nasai dan Baihaqi)

Dari Abi Hurairah r.a, sesungguhnya Nabi s.a.w telah bersabda: “Solat lima waktu, solat Jumaat sampai solat Jumaat berikutnya, puasa Ramadhan sampai puasa Ramadhan berikutnya, adalah menutup dosa-dosa (kecil) yang diperbuat di antara keduanya, bila dosa-dosa besar dijauhi”.

(Hadis riwayat Muslim)

Dari Abdullah bin Amru, bahawa sesungguhnya Nabi s.a.w telah bersabda: “Puasa dan Al-Quran itu memintakan syafaat bagi seseorang hamba di hari kiamat. Puasa berkata: Wahai Tuhanku, aku telah mencegah dia memakan makanan dan menyalurkan syahwatnya di siang hari, maka berilah aku hak untuk memintakan syafaat baginya. Dan berkata pula al-Quran: Wahai Rabbku aku telah mencegah dia tidur di malam hari (kerana membacaku), maka berilah aku hak untuk memintakan syafaat baginya. Maka keduanya diberi hak untuk memintakan syafaat”.

(Hadis riwayat Ahmad)

Dari Sahal bin Sa’ad, sesungguhnya Nabi s.a.w telah bersabda: “Bahawa sesungguhnya bagi Jannah itu ada sebuah pintu yang disebut “Rayyaan”. Pada hari kiamat dikatakan: Di mana orang yang berpuasa? (untuk masuk jannah melalui pintu itu), jika yang terakhir antara mereka sudah memasuki pintu itu, maka ditutuplah pintu itu”.

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Rasulullah s.a.w bersabda: “Barangsiapa puasa Ramadhan kerana beriman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah lalu dan yang sekarang”.

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Dari Jabir r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda: “Puasa itu perisai yang dipergunakan seorang hamba untuk membentengi dirinya dari siksaan neraka”.

(Hadis Riwayat Ahmad)
Sebagai kesimpulan daripada kesemua hadis di atas, dapatlah dikatakan bahawa ia memberi pengajaran kepada kita tentang keutamaan dan keistimewaan bulan Ramadhan serta keistimewaan beramal di dalamnya bagi mereka yang ikhlas untuk mencari keredhaan Allah S.W.T. Di antaranya ialah:

>Keistimewaan Bulan Ramadhan>Bulan yang penuh Barakah>Pada bulan ini pintu Jannah di buka dan pintu Neraka ditutup>Pada bulan ini syaitan-syaitan dibelenggu>Dalam bulan ini ada suatu malam yang keberkatan beramal di dalamnya adalah lebih baik dari beramal selama seribu bulan, iaitu Malam Al-Qadar.>Pada bulan ini juga setiap hari akan ada malaikat yang menyeru dan menasihati umat Islam supaya berbuat baik dan menjauhi perkara maksiat
Keistimewaan beramal di bulan Ramadhan
>Amal itu dapat menutup dosa-dosa kecil antara Ramadhan ini sehingga bertemu Ramadhan berikutnya
>Menjadikan bulan Ramadhan sebagai bulan memintakan syafaat daripada amalan membaca al-Quran dan puasa itu sendiri dan perisai siksaan neraka
>Bagi orang yang berpuasa disediakan pintu khusus baginya untuk memasuki Jannah iaitu yang dinamakan “Rayyaan”
Ihsan Mimbar Ulama

Thursday, July 28, 2011

jom hayati sejenak....

Wahai Robb yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami di jalan agamaMu dan untuk mentaatiMu”



بسم الله الرحمن الرحيم


Akhawatku Sayang,


Kelibat mataku memandang tajam
Lantas butiran airmata jatuh berguguran
Melihat nasib pendukung agama,
Yang lemas terus dibawa arus,
globalisasi dan “kemodenan”


Akhawatku Sayang,
Wajah yang dulunya bersih,
dicoret dengan warna-warni untaian dosa.
Bibir yang dulunya suci,
diwarnai pelbagai warna yang menggiurkan.
Hijabmu ibarat senjata yang ampuh,
turut disalahgunakan.


Akhawatku Sayang,
Tempat yang suci dijadikan medan pertandingan,
dengan pameran busana yang memukau,
gandingan fesyen dan warna yang garang,
takkan terlepas dari lirikan mata yang memandang.


Siapa yang lagi menarik?


Siapa yang lagi cantik?


Siapa yang lagi ramai peminat?


Luar sedar, niat mula berubah,
tanpamu mengizinkan.




Akhawatku Sayang,
Cantiknya wanita itu,
bukan kerana ramainya lelaki yang memujamu.


Cantiknya wanita itu,
bukan kerana cantik dan mahalnya pakaian yang menutup auratmu.


Cantiknya wanita itu,
bukan kerana manjanya nada suaramu.


Cantiknya wanita itu,
bukan kerana kelembutan yang bukan pada tempatmu.


Cantiknya wanita itu,
bukan kerana keberanian yang salah di sisi agamamu.


Namun Akhawatku Sayang,
Cantiknya wanita itu terletak
pada bibirmu yang selalu berzikir,
pada mukamu yang bersinar dengan cahaya wudhuk,
pada hatimu yang penuh rahmah dan taqwa,
pada pendirianmu yang tak goyah,
memperjuangkan agamamu,
yang semakin hari semakin tenat,
kerana madrasah utama ummah,
hilang arah dan tujuan kehidupan.


Akhawatku Sayang,
Mengapa harus berbangga diri,
Tiada yang tinggal dalam jasadmu,
kecuali rohmu yang suci,
janganlah engkau kotorkan dengan palitan nafsu.
Yang menjadi pinjaman pasti akan dipulangkan,
kepada Pemiliknya kelak.


Akhawatku Sayang,
Sudah engkau menjadi amaran fitnah,
yang sudah termaktub sejak beribu tahun dahulu.
Apakah engkau sanggup merealisasikan
sebuah fitnah,
yang mampu menggoncang keimanan
setiap yang bernama lelaki?


Akhawatku Sayang,
Bukan diskriminasi Tuhan,
yang menciptakanmu sedemikian,
kerana engkau ibarat mutiara yang bernilai.
Yang sewajarnya dijaga rapi setiap ketika.




Selayaknya simpanlah kecantikanmu,
kepada yang layak engkau pamerkan.
Bahkan pahala yang bakal dikurnia,
jika diberi pada tempatnya dan tepat orangnya.

Thursday, July 21, 2011

6 SiFaT MaHMuDaH, HiNDaRi BuRuK SanGKa


Sifat mahmudah:

*Cukup apa yang diberikan
*Tidak pentingkan duniawi
*Menyimpan rahsia
*Lambat marah
*Berani
*Pemaaf


Hindari Sifat Buruk Sangka

PERBUATAN memburuk-burukkan seseorang tanpa mengetahui kebenaran tuduhan dan prasangka itu adalah sifat terkeji. Mereka yang melakukannya adalah dari kalangan yang tidak mencintai keharmonian dan kesejahteraan hidup.


Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

"Awasilah diri kamu daripada berburuk sangka kerana perbuatan itu adalah satu pembohongan besar. Janganlah mencari berita buruk, berhasad dengki, bermasam muka dan marah, sebaliknya jadikanlah diri kamu semua bersaudara mara.”(Riwayat Bukhari dan Muslim)



Dalam hadis itu, Baginda mengingatkan umatnya agar sentiasa menjauhi diri daripada terjerumus ke dalam perbuatan keji. Kesan perbuatan itu membawa kepada berlakunya budaya penyebaran surat layang dan fitnah memfitnah dalam masyarakat.

Perbuatan bersangka buruk terhadap orang lain timbul daripada perasaan tidak puas hati dan dengki khianat. Ia melambangkan betapa rendahnya moral si pelaku. Mereka sanggup menghancurkan maruah orang lain dengan menolak segala pertimbangan dan rasional akal yang dianugerahkan Allah kerana diri dikuasai nafsu marah dan dengki khianat berpanjangan.

Kalau pun sesuatu tuduhan itu ada kebenarannya, orang yang mengambil kesempatan berbuat demikian perlu mengadakan bukti kukuh dan munasabah bagi membuktikan kebenarannya. Ia bukan dengan mengada-adakan cerita yang dibawa dari mulut ke mulut untuk dijadikan modal menyebarkan wasangka buruk dan tuduhan palsu kepada seseorang.

Akibat daripada perbuatan itu, perasaan dendam akan terus berpanjangan antara yang menuduh dan yang kena tuduh. Mereka ingin membuktikan tuduhan yang dibuat adalah benar dan orang kena fitnah pula ingin membuktikan dia tidak bersalah.






Allah berfirman bermaksud:

"Wahai orang beriman, jika datang kepadamu orang fasik yang membawa berita, maka periksalah dengan teliti kebenarannya agar kamu tidak menimpakan musibah kepada sesuatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesali perbuatan kamu itu." (Surah al-Hujurat, ayat 6)


Islam juga melarang umatnya daripada sikap suka mengorek rahsia orang lain. Peribahasa Melayu ada menyebut, ‘jangan jaga tepi kain orang’.

Tetapi, dalam beberapa hal yang membabitkan berlakunya kebatilan dan perkara sumbang dalam masyarakat yang mengundang kemudaratan kepada ajaran agama, maka dibolehkan untuk berbuat demikian.

Tujuannya untuk menegahnya agar tidak terus menular dalam hidup bermasyarakat. Apa yang berlaku dalam masyarakat hari, perbuatan mencari rahsia orang lain bukan bertujuan menegah daripada berlakunya perkara sumbang.


Sebaliknya, bagi mendapatkan rahsia keaiban orang. Ia kemudian dijadikan modal untuk memburuk-burukkan orang itu. Islam menuntut umatnya agar menyembunyikan keaiban orang lain walaupun mengetahuinya. Hal ini kerana Allah akan menyembunyikan keaiban kita dari terhebah kepada orang lain.

Antara sifat manusia yang suka menyebarkan khabar angin dan fitnah adalah hasad dengki dan iri hati. Hasad dengki dalam definisi yang lengkap membawa maksud mencari jalan atau ikhtiar untuk menghilangkan nikmat yang ada pada orang lain.


Rasulullah bersabda bermaksud:

"Berhati-hatilah kamu terhadap hasad dengki kerana ia boleh merosakkan amal kebaikan kamu seperti api memakan sekam." (Hadis riwayat Muslim).

Sikap itu mungkin membawa kepada keadaan lebih buruk apabila timbul sikap benci membenci, tuduh-menuduh, caci-mencaci dan akhirnya perbalahan dan boleh mencetuskan pembunuhan. Sekiranya tidak ada orang yang sanggup menjadi perantara untuk melerai permusuhan daripada sifat berburuk sangka, penyebaran khabar angin, fitnah serta hasad dengki, tentu membawa kepada berlakunya perkara lebih buruk. Ia boleh meruntuhkan maruah dan peradaban manusia.

Dalam hal ini, kesabaran menjadi asas utama bagi mengelakkan hal yang lebih besar melanda manusia. Bagi mengelakkan diri terbabit dengan sifat keji itu, eloklah beramal dengan beberapa ciri sifat mahmudah seperti disarankan Imam al-Ghazali iaitu:

*Al-qanaah (cukup dengan apa yang diberikan).
*Al-zuhd (tidak mementingkan duniawi).
*Kitmanus-sir (menyimpan rahsia).
*Al-hilm (lambat marah).
*As-syajaah (berani).
*Al-iffah (pemaaf).


Rasulullah bersabda bermaksud:

“Janganlah kamu marah, janganlah kamu berhasad dengki dan janganlah kamu bermasam muka, sebaliknya jadikanlah kamu hamba Allah yang bersaudara."(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Amalan Sebelum Tidur ( sebuah pesan Rasulullah )




Pada suatu hari Rasulullah SAW masuk ke rumah putrinya Sayyidah Fathimah. Ketika itu, Fathimah sudah siap-siap berbaring untuk tidur. Rasulullah SAW lalu berkata, “Wahai Fathimah putriku, lâ tanâmi. Janganlah engkau tidur sebelum engkau lakukan empat hal; mengkhatam Al-Quran, memperoleh syafaat dari para nabi, membuat hati kaum Mukminin dan mukminat senang dan rida kepadamu, serta melakukan haji dan umrah.”

Fathimah bertanya, “Bagaimana mungkin aku melakukan itu semua sebelum tidur?” Rasulullah saw menjawab, “Sebelum tidur, bacalah oleh kamu Qul huwallâhu ahad tiga kali. Itu sama nilainya dengan mengkhatam Al-Quran.”

Yang dimaksud dengan Qul huwallâhu ahad adalah seluruh surat Al-Ikhlas, bukan ayat pertamanya saja. Dalam banyak hadis, sering kali suatu surat disebut dengan ayat pertamanya. Misalnya surat Al-Insyirah yang sering disebut dengan surat Alam nasyrah.

Rasulullah saw melanjutkan ucapannya, “Kemudian supaya engkau mendapat syafaat dariku dan para nabi sebelumku, bacalah shalawat: “Allâhumma shalli ‘alâ Muhammad wa ‘alâ âli Muhammad, kamâ shalayta ‘alâ Ibrâhim wa ‘alâ âli Ibrâhim. Allâhumma bârik ‘alâ Muhammad wa ‘alâ âli Muhammad, kamâ bârakta ‘alâ Ibrâhim wa ‘alâ âli Ibrâhim fil ‘âlamina innaka hamîdun majîd.”

“Kemudian supaya kamu memperoleh rasa ridha dari kaum mukminin dan mukminat, supaya kamu disenangi oleh mereka, dan supaya kamu juga ridha kepada mereka, bacalah istighfar bagi dirimu, orang tuamu, dan seluruh kaum mukminin dan mukminat.”

Tidak disebutkan dalam hadis itu istighfar seperti apa yang harus dibaca. Yang jelas, dalam istighfar itu kita mohonkan ampunan bagi orang-orang lain selain diri kita sendiri. Untuk apa kita memohon ampunan bagi orang lain? Agar kita tidur dengan membawa hati yang bersih, tidak membawa kebencian atau kejengkelan kepada sesama kaum muslimin. Kita mohonkan ampunan kepada Allah untuk semua orang yang pernah berbuat salah terhadap kita. Hal itu tentu saja tidak mudah. Sulit bagi kita untuk memaafkan orang yang pernah menyakiti hati kita. Bila kita tidur dengan menyimpan dendam, tanpa memaafkan orang lain, kita akan tidur dengan membawa penyakit hati. Bahkan mungkin kita tak akan bisa tidur. Sekalipun kita tidur, tidur kita akan memberikan mimpi buruk bagi kita. Penyakit hati itu akan tumbuh dan berkembang ketika kita tidur. Dari penyakit hati itulah lahir penyakit-penyakit jiwa dan penyakit-penyakit fisik. Orang yang stress harus membiasakan diri memohonkan ampunan kepada Allah untuk orang-orang yang membuatnya stress sebelum ia beranjak tidur.

Dalam hadis itu tidak dicontohkan istighfar macam apa yang harus kita baca. Tapi ada satu istighfar yang telah dicontohkan oleh orang tua-orang tua kita di kampung. Biasanya setelah salat maghrib, mereka membaca: “Astaghfirullâhal azhîm lî wa lî wâlidayya wa lî ashâbil huqûqi wajibâti ‘alayya wal masyâikhina wal ikhwâninâ wa li jamî’il muslimîna wal muslimât wal mukminîna wal mukminât, al ahyâiminhum wal amwât. Ya Allah, aku mohonkan ampunan pada-Mu bagi diriku dan kedua orang tuaku, bagi semua keluarga yang menjadi kewajiban bagiku untuk mengurus mereka. Ampuni juga guru-guru kami, saudara-saudara kami, muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat, baik yang masih hidup maupun yang telah wafat.”

Apabila kita amalkan istighfar itu sebelum tidur, paling tidak kita telah meminta ampun untuk orang tua kita. Istighfar kita, insya Allah, akan membuat orang tua kita di alam Barzah senang kepada kita. Istighfar itu pun akan menghibur mereka dalam perjalanan mereka di alam Barzah. Manfaat paling besar dari membaca istighfar adalah menentramkan tidur kita.

Nasihat terakhir dari Rasulullah saw kepada Fathimah adalah, “Sebelum tidur, hendaknya kamu lakukan haji dan umrah.” Bagaimana caranya? Rasulullah saw bersabda, “Siapa yang membaca subhânallâh wal hamdulillâh wa lâ ilâha ilallâh huwallâhu akbar, ia dinilai sama dengan orang yang melakukan haji dan umrah.”

Menurut Rasulullah saw, barangsiapa yang membaca wirid itu lalu tertidur pulas, kemudian dia bangun kembali, Allah menghitung waktu tidurnya sebagai waktu berzikir sehingga orang itu dianggap sebagai orang yang berzikir terus menerus. Tidurnya bukanlah tidur ghaflah (cuek), tidur kelalaian, tapi tidur dalam keadaan berzikir.

Sebetulnya, bila sebelum tidur kita membaca zikir, tubuh kita akan tertidur tapi ruh kita akan terus berzikir. Sekiranya orang itu terbangun di tengah tidurnya, niscaya dari mulut orang itu akan keluar zikir asma Allah. ■ Wallahualam bissawab

Petikan dari ceramah KH. Jalaluddin Rakhmat pada Pengajian Ahad di Mesjid Al-Munawwarah, tanggal 12 September 1999. Ditranskripsi oleh Ilman Fauzi Rakhmat

Wednesday, July 20, 2011

kek batik

jom try resepi ni hehehe

Bahan-Bahan

Marjerin 50g (atau lebih mengikut sukatan nak masak)
Susu pekat 1 tin
sMelo 1 pac kecil(boleh di dapati di kohalal n kedai menjual barangan muslim)
Biskut marie -sukat ikut kemahuan sendiri-
Serbuk koko -vagi yang inginkan rasa sedikit pahit-
Cara-Cara ;

Patah-patahkan biskut marie menjadi 4 setiap satu
Masukkan marjerin didalam periuk, tunggu sehingga cair.
Masukkan susu pekat dan kacau sehingga sebati bersama marjerin tadi. (masukkan ikut sukatan, nak manis kasi lebih) Perlahankan api
Masukkan smelo sedikit demi sedikit. Kacau sehingga smelo menjadi sebati.
Masukkan biskut marie yang telah dipatah-patahkan. Gaul sehingga mendidih dan sebati. Sedikit hancur tidak mengapa. padamkan api.
Angkat dan masukkan dalam loyang
Ambil plastik dan tekap-tekap sehingga mampat acuan berkenaan didalam loyang.
Masukkan acuan berkenaan didalam peti sejuk selama sejam.
Setelah sejam, keluarkan dan potong. Sedia untuk dihidangkan

Friday, July 15, 2011

cucur badak




Bahan-bahan:
600gm keledek
1 1/2 - 2 cawan tepung gandum
Minyak utk menggoreng
Bahan inti:
1/2 biji kelapa parut
3 biji bawang merah**
2 ulas bawang putih**
2-3 sudu besar udang kering**
2cm kunyit hidup**
2 batang serai**
** dikisar
2 sudu besar cili kisar (kalau nk pedas tambah lagi)
Garam dan gula
Minyak
Cara penyediaan inti:
1. Panaskan minyak dan tumis bahan2 kisar hingga naik bau.
2. Masukkan cili dan masak hingga pecah minyak.
3. Masukkan kelapa parut, garam dan gula, gaul rata.
4. Kecilkan api dan masak sambil dikacau selalu hingga serunding berderai tetapi tidak kering. Angkat dan sejukkan.
Cara penyediaan kulit:
1. Kupas keledek, potong kecil2 dan rebus dengan 1 sudu teh garam hingga keledek empuk.
2. Toskan dan lenyek hingga lumat. Masukkan tepung gandum, gaul rata hingga menjadi doh yang lembut.
3. Bentukkan bulat mengikut citarasa sendiri.
Cara penyediaan cucur badak:
1. Ambil doh yg telah dibulatkan tadi dan leperkan. Masukkan inti di tengahnya dan tutup kembali. Buat sehingga selesai.
2. Panaskan minyak di dalam kuali dan goreng cucur badak hingga kuning keemasan.

Thursday, July 14, 2011

Kawen Dah Nikah je Belum





Tajuk ini merujuk kepada gejala bersekedudukan yang menggila kini.Fakta yang menggerunkan berkenaan gejala buang anak dan keruntuhan moral serta pegangan agama yang rapuh adalah manifestasi sistem keluarga yang perlu dipandu semula oleh golongan yang memegang tampuk kekuasaan kini.


Masanya,kembali ke jalan lurus dengan meluruskan masyarakat dengan hidup rasa bertuhan.Melihat masyarakat mengamalkan Islam secara keseluruhan bukan sebahagian.




Ia bukan sekadar impian tetapi cita-cita yang tertancap dalam setiap jiwa yang beriman dalam usaha mengharapkan pertemuan dengan ALLAH ya Rahman dalam keadaan jiwa yang tenang.



Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia; ( Al-Mu'minuun 23:3 )


Pernahkah anda melihat mereka yang bersekedudukan tanpa nikah ? di taman bunga ? tepi pantai ? dalam rumah ? Membonceng motor bersama? atau di tempat yang lain ? Naudzubillah min dzalik.




Dia lah yang menciptakan langit dan bumi; Ia menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri, dan menjadikan dari jenis binatang-binatang ternak pasangan-pasangan (bagi bintang-binatang itu); dengan jalan yang demikian dikembangkanNya (zuriat keturunan) kamu semua. Tiada sesuatupun yang sebanding dengan (ZatNya, sifat-sifatNya, dan pentadbiranNya) dan Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. ( Asy-Syuura 42:11 )








Moga mereka itu bukan kita dan keluarga kita.





Habis siapa yang dimaksudkan ? Masyarakat.





Habis siapa yang bertangunggjawab dalam hal ini?Anda dan terlebih lagi saya yang menulis ini.







Kita perlu menegurnya.Semudah memberi maklum.Amar makruf nahi mungkar.





Bagaimana caranya untuk menegur dan membuat tindakan?





Tegur dan ambillah tindakan dengan hikmah dan bijaksana.





BERSEKEDUDUKAN adalah fenomena yang bermula dari Barat dan kini mempengaruhi sesetengah anggota masyarakat kita. Apa pandangan Islam mengenainya?





TUHAN menjadikan kehidupan manusia di dunia ini berpasangan - lelaki dan perempuan. Bermula daripada Adam dan Hawa dan daripada mereka manusia membiak.





Undang-undang yang tertua sekali bagi manusia adalah undang-undang perkahwinan dan kekeluargaan. Undang-undang ini berkembang. Ia memberi dasar yang mesti dipatuhi oleh setiap individu dalam sesebuah masyarakat. Bermula dengan masyarakat yang kecil hingga yang lebih kompleks. Di samping itu ditetapkan pula nilai akhlak yang mesti dipatuhi.







Al-Quran ada menjelaskan bahawa perempuan itu adalah pakaian bagi lelaki dan lelaki pula pakaian bagi perempuan. Dalam erti kata lain setiap pihak memerlukan di antara satu dengan lain. Zuriat manusia akan pupus sekiranya lelaki tidak lagi memerlukan wanita sebagai pasangan hidupnya dan begitu juga sebaliknya. Kemanusiaan itu sendiri akan hancur apabila naluri dan fitrah semula jadi bertukar dari sifat asal yang Tuhan jadikan.





Sememangnya dalam diri manusia itu dihiaskan dengan rasa cinta kepada nafsu daripada wanita dan anak serta kekayaan. Tetapi nafsu manusia itu hendaklah disalurkan menerusi cara yang diharuskan oleh syarak, tidak menurut selera sendiri, tetapi mengikut norma dan nilai agama.






Institusi kekeluargaan Islam dibentuk melalui keturunan atau nasab, melalui perkahwinan dan susunan. Mereka yang dilahirkan menurut mana-mana kategori mempunyai status perundangan. Dari aspek kekeluargaan, Islam menetapkan status keluarga itu sama ada sebagai muhram atau yang haram dikahwin dan ajnabi yang halal dikahwini.










Secara ringkasnya, Islam menetapkan cara pergaulan sesama muhram seperti antara adik-beradik dan pergaulan di kalangan ajnabi dan bukan muhram seperti keluarga pupu dan mereka yang tiada ikatan kekeluargaan dan sebab perkahwinan atau susuan. Ertinya dalam pergaulan seharian ada nilai yang mesti dipatuhi.





Bagi masyarakat yang sudah luntur nilai moral beranggapan tindak-tanduk seseorang dalam pergaulan seharian adalah soal peribadi yang tidak boleh sesiapa pun campur tangan, termasuk ibu bapa dan masyarakat sekeliling. Kehidupan yang individualistik yang hilang pegangan hidup beragama akan berakhir dengan cara hidup primitif.





Golongan ini dengan mudah terdedah dan terpengaruh dengan gejala negatif seperti Bohsia, termasuk bersekedudukan.





Memanglah benar jika jiwa seseorang tidak diasuh dengan nilai murni ia lebih mirip untuk melakukan gejala tidak sihat. Antara sifat yang mulia adalah MALU. Orang yang tidak mempunyai sifat malu akan melakukan apa sahaja. Sebab itu malu adalah antara ciri-ciri kemuliaan insan.






Dalam masyarakat primitif, pergaulan bebas dan bersekedudukan adalah perkara biasa. Hasil daripada bersekedudukan itu melahirkan anak luar nikah. Di Barat ini adalah fenomena biasa dan kini meresap dalam masyarakat kita. Kalaupun tidak ada anak yang dilahirkan, kerana sudah digugurkan, Barat menentang undang-undang yang melarang menggugurkan anak. Insiden buang anak dalam tong sampah yang pada satu ketika pernah heboh menunjukkan perbuatan tidak bermoral ini berlaku dan perlu dipulihkan.

TAZKIRAH

Dunia adalah Pentas Ujian
Dunia adalah pentas ujian untuk kita semua. Sebagai tamsilnya, apabila kita sedang menghadapi ujian disekolah, setelah tamat waktu yang diperuntukkan, maka kertas ujian akan di ambil oleh pengawas peperiksaan. Demikian pula samalah dengan kita semasa di dunia ini. Kita diberikan berberapa tempoh tententu untuk bersedia menghadapi peperiksaan yang besar suatu ketika nanti yang bakal menentukan kedudukan dan tempat yang kekal abadi bagi kita semua.

Firman Allah S.W.T yang bermaksud :
“Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)” (Al-Mulk : 2)

Segala perbuatan kita, baik ucapan, pendengaran, fikiran, semuanya akan dicatatkan oleh Malaikat Raqib dan Atid yang berada dikanan dan kiri kita. Dan pada hari pengadilan nanti buku catatan tersebut akan diberikan kepada kita untuk dibaca sebagai perhitungan baik dan buruknya. Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“(Lalu Kami perintahkan kepadanya): Bacalah Kitab (suratan amalmu), cukuplah engkau sendiri pada hari ini menjadi penghitung terhadap dirimu (tentang segala yang telah engkau lakukan).”
(Al-Isra’ : 14)


Pada saat dan ketika ini, segala rasa kerugian dan penyesalkan tidak akan berguna lagi, kerana segala keperluan dan panduan untuk menghadapi kehidupan yang singkat di dunia ini telah berikan petunjuk dan panduan yang jelas dan nyata melalui Al-Quran dan As-Sunnah. Pada saat ini semua tercatat dengan penuh ketertiban dan tiada sedikit pun kesilapan dan kecelaruan. Setiap apa yang dicatat diberikan nilai yang sepatutnya, tiada yang ditokok atau tiada yang dikuranginya walaupun sedikit. Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Dan Kitab-kitab Amal juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya dan mereka akan berkata: Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya) dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorangpun.” (Al-Kahfi : 49)



Jawapan Bagi Mereka Yang Enggan

Akan datang pada hari pengadilan yang ketika itu Allah S.W.T memberikan pertanyaan kepada manusia tentang ibadahnya semasa didunia, mereka akan mengemukan pelbagai alasan seperti sakit, kemiskinan dan sebagainya. Maka Allah S.W.T menghadirkan hamba-hambanya yang soleh untuk menyanggah alasan-alasan tersebut. Orang kaya akan mengatakan bahawa mereka tidak dapat melaksanakan ibadah kerana sibuk mengurus harta kekayaannya, maka Allah S.W.T memanggil Nabi Sulaiman a.s dan berfirman “Hambaku ini lebih kaya daripada kamu, ia memiliki kerajaan dan kekayaan sangat luas namum semua itu tidak menghalanginya daripada beribadah kepadaKu. Kemudian, Allah S.W.T bertanya kepada orang-orang miskin, “Mengapa kamu tidak mahu beribadah kepadaKu?”, mereka menjawab, “Kami adalah orang-orang miskin, oleh kerana itulah kami tidak dapat beribadat kepadaMu.” Kemudian Allah S.W.T memanggil Nabi Isa a.s, beliau adalah seorang nabi yang sangat miskin, beliau tidak memiliki harta apapun, bahkan rumah pun tidak ada, namum beliau tetap taat beribadah kepada Allah S.W.T. Begitu juga ketika orang sakit diberikan pertanyaan yang serupa, maka mereka menjawab, “ Kami sakit, oleh sebab itu kami tidak dapat mentaatiMu,”. Kemudian Allah memanggil Nabi Ayyub a.s iaitu seorang nabi yang sering ditimpa penyakit, namum hal itu tidak menghalanginya daripada beribadah kepada Allah S.W.T.

Para pembaca yang saya kasihi, nah lihat lah apa yang sebenarnya berlaku pada kita dewasa ini, pelbagai alasan yang boleh kita kemukan untuk menafikan hak dan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah S.W.T, namun di hari akhirat nanti tiada lagi alasan yang mampu kita kemukakan lagi.

Sebagi usaha menyeluruh, kami menyeru kepada semua pembaca akan berterusan berusaha untuk mencari hidayah Allah S.W.T, pelbagai ujian akan kita hadapi namun yakinlah Akhirat adalah tujuan kita, Jalannya adalah melalui petunjuk Nabi Muhammad S.A.W, hamba kepada Allah S.W.T adalah pengisiannya, Istiqamah adalah buktinya. Bersama ini kami berusaha menghubungkan semua elemen ini dalam maklumat yang berikutnya sebagai panduan untuk semua. Usahakan supaya kesemua elemen ini wujud serentak pada satu-satu masa dalam diri kita, keluarga dan semua ummat agar agama mula subur kembali dalam kehidupan kita.





Kita Sering Bertanya dan Al-Quran Menjawabnya

Kita bertanya : Kenapa aku diuji?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?. Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.” (Al ‘Ankabut :2-3)

Kita bertanya : Kenapa aku tak dapat apa yang aku idam-idamkan?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Diwajibkan kamu berperang, sedangkan ia yang kamu benci. Boleh jadi sesuatu yang kamu benci itu amat baik untuk kamu dan boleh jadi sesuatu yang kamu sukai pula amat buruk untuk kamu. Allah Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah : 216)

Kita bertanya : Kenapa ujian seberat ini?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang juga diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau membebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu kepada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunlah kesalahan kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir". (Al-Baqarah : 286)


Kita bertanya : Kenapa aku rasa begitu kecewa sangat?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahankan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.” (Al-Imran : 139)


Kita bertanya : Bagaimana harus aku menghadapinya?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan).” (Al-Imran : 200)


Kita bertanya : Bagaimana harus aku menghadapinya….sangat beratnya ujian ini…
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.” (Al-Baqarah : 45)


Kita bertanya : Apa yang aku dapat daripada semua ini?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya selain daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.” (At-Taubah : 111)


Kita bertanya : Kepada siapa aku berharap?
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

“Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri dan Dialah yang mempunyai Arasy yang besar.” (At-Taubah : 129)


Kita berkata : Aku sudah tak tahan lagi!!!!
Firman Allah S.W.T yang bermaksud :


“Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin) dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir". (Yusuf : 8)

Wednesday, July 13, 2011

Bahaya Merokok



Berhenti merokok sekarang berarti Anda akan menjalani hidup lebih sehat dan bahagia. Seperti yang Anda sudah tahu bahwa bahaya merokok buruk bagi diri sendiri dan semua orang yang ada di sekitarnya. Pelan tapi pasti bahaya merokok pasti akan dirasakan.



Ada banyak hal tentang bahaya merokok yang patut di ketahui. Tahukah Anda jika merokok akan meningkatkan kecenderungan untuk terkena masuk angin dan flu? Menurut riset jika seseorang itu perokok aktif, akan beresiko lebih sering mengalami masuk angin, bronchitis dan flu. Secara tidak sadar Anda juga bisa menularkan penyakit ini pada orang lain. Inveksi virusnya bisa ditularkan melalui asap rokok yang Anda keluarkan.

Merokok juga dapat menyebabkan kanker, penyakit jantung, stroke dan meningkatkan kolesterol. Jantung akan terpengaruh secara langsung karena pembuluh darah membangun jaringan lemak lebih cepat disekitarnya. Sehingga arteri tidak akan cukup cepat untuk memompa darah yang bisa mendukung kebutuhan alami jantung. Akibatnya terjadi pembekuan darah, merusak pembuluh darah dan pada akhirnya menyebabkan penyumbatan yang bisa berakhir dengan stroke bahkan kematian.

Jika Anda perokok aktif, jangan anggap Anda saja yang beresiko terkena penyakit. Orang lain yang menghirup asap rokok Anda juga berpeluang besar mempunyai penyakit yang mematikan. Karena asap rokok mengandung karbon monoksida dan tar yang juga menjadi racun dalam tubuh mereka.

Ada bahaya merokok bagi kesehatan balita atau bayi Anda. Merokok selama kehamilan bisa mengakibatkan gangguan dan kelainan pada janin. Para ahli menemukan bayi yang ibunya merokok selama kehamilan lahir dengan saluran udara yang lebih kecil. Ini membuat mereka lebih rentan terhadap masalah pernapasan setelah lahir. Masalah-masalah pernapasan dapat menempatkan bayi pada resiko terjadinya sindrom kematian bayi mendadak.

Bahaya merokok saat kehamilan memang dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan pada bayi. Ibu yang merokok beresiko memiliki bayi lahir mati, keguguran atau bayi prematur. Merokok saat hamil akan menurunkan jumlah oksigen yang tersedia bagi ibu dan bayi yang dikandung. Akibatnya denyut jantung bayi akan meningkat yang beresiko meningkatkan kelahiran prematur dan kematian.



Selain itu, bayi yang lahir dari ibu yang merokok secara signifikan memiliki waktu tidur malam yang lebih pendek. Bayi yang terkena asap tembakau sebelum kelahiran jauh lebih mudah menderita penyakit pernafasan dan infeksi yang juga dapat memberi kontribusi kepada penurunan kualitas tidur di malam hari.

Rokok itu mahal, namun kesehatan jauh lebih mahal. Jika kenikmatan rokok itu tidak sebanding dengan akibat yang akan Anda rasakan, apakah adil jika kebiasaan itu diteruskan?

Lihat di sini cara berhenti merokok dengan pengganti rokok.

Mengemudi Sifat Marah


Bukanlah orang yang kuat itu dengan ukuran kuat dalam bergusti (bergelut), tetapi orang yang kuat itu ialah orang yang dapat mengawal dirinya tatkala ia sedang marah – Sabda Rasulullah s.aw.

(Al Hadis)

Marah adalah salah satu sifat semulajadi manusia. Maka, apabila dikatakan sifat semulajadi, ianya bermaksud, jika kita memiliki sifat marah. Kita adalah seorang manusia normal, manusia yang mempunyai perasaan dan memerlukan naluri – naluri kemanusiaan seperti gembira, sedih, marah, sabar dan sebagainya. Sebenarnya, apa yang kita miliki, segala – galanya merupakan anugerah Allah SWT kepada manusia, dan setiap anugerah adalah satu amanah. Manakala, setiap amanah pula pasti akan dipertanggungjawabkan.

Persoalannya, apabila amarah itu datang, bagaimanakah kita mengemudinya agar kemarahan itu tidak membinasakan kita dan juga orang lain sebaliknya, memberi kebaikan kepada semua?
Bagaimana jika kita gagal di dalam menangani marah? Sudah pasti kita akan menjadi golongan melampaui batas. Namun begitu, Islam ternyata indah apabila menggariskan beberapa cara untuk mengemudinya.

Penawar Sifat Marah

1. Mengingati Allah SWT.

Allah SWT telah menjanjikan syurga seperti di dalam petikan Al Quran bagi sesiapa yang boleh menahan amarahnya.


Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

(Al Imran : 133 – 134)
Di dalam ayat yang seterusnya (surah Al Imran ayat 135), Allah SWT memberi petunjuk kepada kita melalui Al Quran cara untuk menghadapi sifat marah, Allah Taala berfirman :

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

( Al Imran : 135)

2. Memohon perlindungan kepada Allah SWT

Sesungguhnya marah adalah godaan daripada syaitan, maka ketika menghadapinya, kita hendaklah berdoa atau mengucapkan isti’azah (Dan aku berlindung kepada Engkau ya Tuhanku, dari kedatanagan mereka kepadaku – Al Mu’minun : 98. )


Sebagaimana di dalam firman Allah taala :

Dan jika kamu ditimpa suatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

(Al A’raf : 200)

3. Memaafkan kesalahan orang yang menjadi punca kemarahan

Memaafkan kesalahan orang lain adalah amat dituntut dan ianya menenangkan jiwa daripada perkara-perkara yang menyebabkan kemarahan. Bertoleransilah walaupun sebesar – besar kesalahan orang lain kepada kita kerana sebagai manusia biasa, pastilah mereka tidak terlepas daripada melakukan kesalahan.

Dan juga (lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan yang keji; dan apabila mereka marah (disebabkan perbuatan yang tidak patut terhadap mereka), mereka memaafkannya;

(As Syura : 37)


Sebuah riwayat menceritakan, Uyainah Bin Hishn, ketika mencela Saidina Umur Al Khattab r.a dengan berkata :

“Celakalah engkau wahai Umar! Demi Allah engkau tidak pernah menafkahi kami dan tidak memerintah kami dengan adil.”

Mendengar itu, Saidina Umar r.a menjadi bingung. Lantas Al Hur Bin Qais mengingatkan baginda,

” Wahai Amirul mukminin sesungguhnya Allah telah berfirman ; Jadilah engkau pemaaf dan perintahlah orang-orang untuk mengerjakan kebaikan serta berpalinglah engkau daripada orang-orang yang jahil. (Al A’raf : 199)”

Tambah Al hur lagi,

” Demi Allah, Umar tidak akan melanggar batasan ayat ini. Umur adalah seorang yang patuh kepada perintah Allah.

4. Berwudhu’

Berwudhu’ lah untuk meredakan sifat marah, kerana ia dianjurkan oleh Rasulullah sepertimana diriwayatkan di dalam hadis.

Sesungguhnya marah itu datang daripada syaitan sedangkan syaitan itu berasal daripada api. Sesungguhnya api hanya boleh dipadamkan dengan air. Oleh kerana itu, apabila salah seorang kamumerasa marah hendaklah ia berwudhuk.

(Riwayat Abu Daud)
5. Mengubah posisi

Jika kita marah di dalam keadaan diri, maka ubahlah posisi seperti duduk atau berbaring. Insya-Allah, akan redalah sedikit kemarahan itu.




Tips Menghindari Sifat Marah.

1.Sentiasa berzikir kepada Allah taala.
2.Membaca Al Quran, kerana Al Quran mampu melembutkan hati manusia.
3.Janganlah merokok atau minum minuman keras.
4.Jangan bertindak melulu, sebaliknya, sentiasa bersikap tenang walaupun dihimpit cercaan atau masalah
5.Jika melihat sesuatu kemungkaran (seperti golongan yang tidak menutup aurat), jangan mencela sebaliknya, mendoakan agar Allah taala membuka pintu hati mereka.
6.Bersedia memaafkan kesalahan orang lain.
7.Bersikap rendah diri & jauhi sifat ego dalam diri
8.Muhasabah dan berusaha memperbaiki sebarang kelemahan diri.
Wallahu’alam.

Semoga Allah SWT mengampuni kesalahan kita.

Musibah Menyemai Keimanan





Dan sesungguhnya akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa (pengikut) dan buah-buahan (biji-bijian). Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan ‘Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepadanyalah kami akan kembali’. Meraka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.

(Al Baqarah : 155-157 )





Abdikan kepada Allah
Ujian kehidupan adalah satu yang pasti ketika kita menongkah arus kehidupan. Itu lumrah sebagai khalifah Allah dimuka bumi. Sesuai dengan sifat manusia yang memang mudah lupa. Maka ujian musibah diturunkan oleh Allah taala sebagai peringatan kepada hambanya.



Sabar adalah akhlak yang amat dituntut didalam ajaran agama Islam. Ianya mendapat tempat di dalam kalamullah, iaitu Al Quran. Islam menitikberatkan sifat sabar kerana beranggapan setiap yang perkara yang baik mahupun berupa musibah merupakan ujian daripada Allah SWT. Islam juga mendidik umatnya menerima ketentuan ianya termasuk dalam rukun Iman iaitu, beriman kepada qada’ dan qadar.

Rasulullah S.A.W bersabda :

Dan jika sesuatu kesusahan mengenaimu janganlah engkau berkata :

Jika aku telah berbuat begini dan begitu, begini dan begitulah jadinya.

Melainkan hendaklah kamu katakan :

Allah telah mentakdirkan dan apa yang Dia suka, ia perbuat!

Kerana sesungguhnya perkataan :

Andaikata… Itu memberi peluang kepada syaitan.

(Riwayat Muslim)


Allah swt menguji hambanya, bukan untuk menzalimi, tetapi sebaliknya, sebagai tarbiah kepada hambanya. Ianya hanya untuk kebaikan terutamanya orang beriman yang sabar ketika diuji.

Rasulullah, di dalam sabdaanya :

Demi Allah yang jiwaku di tangan-Nya! Tidaklah Allah memutuskan sesuatu ketentuan bagi seseorang mukmin melainkan mengandungi kebaikan baginya. Dan tiadalah kebaikan itu kecuali bagi mukmin. Jika ia memperoleh kegembiraan dia bersyukur, bererti kebaikan baginya dan jika ia ditimpa kesusahan, dia bersabar bererti kebaikan baginya.

(Riwayat Muslim)
Memang mudah menyatakan sabar, tapi bagaimana keimanan kita bila ditimpa musibah?

Wallahu’alam

Pedoman Daripada Kisah Zulaikha & Nabi Yusuf A.S




Dahulu hidupnya di dalam kemuliaan dan kemewahan. Dia seorang perempuan yang mempunyai rupa paras yang cantik dan juga menawan.

Siti Zulaikha…

Pada asalnya adalah dia merupakan isteri kepada Al Aziz, seorang pembesar Mesir. Namun setelah ketiadaan suaminya, ia menjadi jatuh miskin dan wajahnya menjadi kelihatan tua. Meskipun begitu, kecintaannya kepada Nabi Yusuf A.S tetap sama. Tidak berubah malah hari demi hari, zulaikha semakin merindui dan mencintai Nabi Yusuf A.S.

Hari-harinya berlalu dengan kekecewaan. Zulaikha yang sebelum ini seorang penyembah berhala. Dia pernah menghempas berhala – berhala tersebut sehingga pecah berderai. Sehinggalah pada suatu masa, Zulaikha beriman kepada Allah SWT.

Pada suatu malam, Zulaikha bermunajat kepada Allah SWT,

“Ya Allah, tidak sedikit pun harta dan kekayaanku tinggal, semuanya telah musnah, dan aku telah menjadiorang yang tua, terhina dan miskin. Lalu Engkau uji pula dengan rasa cinta terhadap Yusuf. Maka pertemukanlah aku dengannya atau Engkau hilangkanlah rasa cinta terhadapnya daripada qalbuku.”

Para malaikat mendengar munajat Siti Zulaikha tersebut lalu berkata :
” Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Zulaikha telah datang ke HadhratMu, memohon kepadaMu dengan iman dan ikhlas.”

Maka Allah berfirman :
” Wahai para malaikat Ku, telah dekat waktu keuntungan dan kebebasannya.”

Siti Zulaikha Menemui Rombongan Yusuf As.

Pada suatu hari, Nabi Yusuf A.S berjalan melewati pondok Siti Zulaikha bersama dengan rombongan tenteranya. Maka keluarlah Ziti Zulaikha dari dalam pondoknya, dan pergi menemui rombongan Nabi Yusuf A.s lalu berkata,
” Maha Suci Zat yang telah menjadikan dengan RahmatNya seorang budak menjadi raja”

Kemudian Yusuf A.s bertanya :
“Siapakah engkau?

Zulaikha menjawab :
“Aku adalah orang yang telah membelimu dengan permata, intan, berlian, emas, dan minyak yang paling wangi. Akulah orang yang tidak pernah kenyang apabila makan semenjak aku menyintaimu, dan mataku tidak dapat dipejamkan semenjak memandangmu.

Lalu Nabi Yusuf A.s berkata :
“Mungkin engkau adalah Zulaikha!”

Jawab Zulaikha,
“Benar Ya Yusuf”

Yusuf bertanya lagi,
“Kemanakah harta, kecantikan dan segala kemewahanmu yang dahulu?”

Zulaikha menjawab,
“Semuanya telah lenyap lantaran cintaku kepadamu,

Yusuf bertanya,
“Bagaimana dengan keadaan cintamu itu?

Zulaikha berkata,
“Cintaku tetap tidak berubah, malah setiap saat semakin menyintaimu

Kemudian Yusuf as berkata kepada Zulaikha,
“Apakah yang engkau inginkan lagi wahai Zulaikha?”

Zulaikha menjawab,
“Aku mengingini tiga (3) perkara iaitu kecantikan, harta dan perkahwinan.”

Lalu Yusuf as berlalu pergi untuk meninggalkan Zulaikha.

Allah SWT Menikahkan Nabi Yusuf as dengan Zulaikha

Allah SWT telah mewahyukan Yusuf as ketika baginda berlalu pergi meninggalkan Zulaikha.

“Wahai Yusuf, engkau telah berkata kepada Zulaikha apa yang engkau inginkan. Akan tetapi engkau tidak memberikan jawapan diatas keinginannya itu. Ketahuilah olehmu, bahawasanya Allah telah mengahwinkanmu dengan Zulaikha, Dia telah mengucapkan khutbahnya sendiri, disaksikan oleh para malaikat dan bidadari – bidadari yang pun telah menabur bunga – bunga.

Nabi Yusuf as berkata kepada Jibril as,
“Wahai Jibril, sesungguhnya Zulaikha tidak lagi memeliki harta dan kecantikan.

Jibral As lantas menjawab,
“Allah berfirman, walaupun Zulaikha tidak memeliki kecantikannya lagi, namun sesungguhnya Aku mempunyai kekuasaaan dan kebesaran.”

Kemudian Allah Swt memberikan kepada Zulaikha rupa paras yang muda dan sangat cantik, melebihi daripada kecantikan yang pernah dimilikinya dahulu. Lalu Allah SWT menanamkan ke dalam hati Yusuf rasa cinta dan kasih sayang. Sebelumnya Yusuf sebagai orang yang dicintai, namun sekarang Yusuf menjadi seorang pencinta. Sedangkan pada suatu ketika dahulu Zulaikha menjadi seorang pencinta, kini dia menjadi orang yang dicintai.

Pedoman


•Allah lah yang menanam rasa cinta ke dalam hati manusia
•Kecantikan, ketampanan, kekayaan dan segala macam bentuk kenikmatan adalah milik Allah dan Allah-lah yang berhak memberi dan menarik kembali apabila tiba masanya.
•Ketika di dalam kekecewaan dan kebahagiaan, kita hendaklah menyerahkan segala – galanya kepada Allah Swt.

Monday, July 11, 2011

jom masak spegetti........




assalamualikun sahabat yang ana kasihi jom masak speggeti hehehe

ari ni bosan dh ari2 mkn nasi..jom masak spegetti la hehehe

1 bungkus spaghetti.
Air untuk merebus ,setiap 100gram - 1 liter air.
garam secukup rasa.

Untuk Kuahnya.

2 sudu besar minyak kelapa sawit / zaitun.
1 ulas bawang besar kuning Holland. (dicincang)
1 labu bawang puth.(dicincang)
1/2 sudu kecil Italain herbs*.
250 gram / lebih daging kisar.
450-500g tomato puree.
Air secukupnya. Nak pekat, sedikit aje.
2 biji tomato ranum merah.(dipotong kuib)
2 pelepah Daun celeri (dipotong kuib)
Keju Cheddar/ Mozarella. (di parut atau dicincang)
Optional Bebola daging.
beberapa biji cili padi

Cara:

1) Rebus Spaghetti dengan air + sedikit garam.
2) Baca dengan teliti peraturan merebus spaghetti.
3) Kacau sekali-sekala.
4) Masa merebus 8- 10.(lihat masa pada bungkusan spaghetti.)
5) Apabila sudah lembut tapi masih kenyal, toskan.

Tips:Ada 2 cara supaya spaghetti tak melekat-lekat.

1) Selepas tos, tuang sedikit minyak dan gaul dengan spaghetti. atau
2)Toskan dibawah air yang mengalir sehinga tidak melekat.

Kuah:
-Panaskan minyak dalam periuk.
-Tumis bawang kuning hingga lembut dan naik bau.
-Jangan sampai perang. Tambahkan bawang putih dan Italian herbs.
-Tumis hingga naik bau. Tambah daging cincang. -
-Masak hingga separuh masak.Tambah tomato puree. Didihkan. Tambah air.
-Kacau hingga sebati. Biar mendidih. Campurkan buah tomato. Kacau.
-Sekiranya suka, tambah bebola daging disini.
-Kemudian campur daun celeri dan optional cilipadi bagi yang suka pedas. Hidangan Masuk Spaghetti dalam pinggan.
-Sendukkan kuah tomato tadi panas-panas.
-Tabur keju di atasnya. Boleh tambah bebola daging disini sekiranya tak mahu di campur dengan kuah. Hias dengan daun parsley kalau ada.

Thursday, July 7, 2011

Mawi & Akhil Hayy - HambaMu (OST Imam Muda)




Lirik HambaMu (Lagu Tema Imam Muda) – Mawi & Akhil Hayy :

Owh ho..

Mawi:
Ke arah satu perjalanan
Dalam sebuah kehidupan
Demi untuk mengecapi
Hasrat murni di dalam hati
Usaha dengan doa
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

C/O (dua-dua)
Suluhkan cahaya hati di terang
Tunjukkan jalan
Seandainnya hilang
Tegakkan perjalanan
Yang bakal ditempuh
Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya disisimu ku berserah
Terimalah aku
Hamba mu Allah
Owh ho owh ho
Hambamu Allah…..

Mawi :
Sekiranya takdir menguji
Cekalkan hasrat dihati
Semoga kesusahan bisa
Mengajar erti terus azam

Akhil Hayy :
Usaha dengan doa
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui
Suluhkan cahaya hati di terang
Tunjukkan jalan
Seandainnya hilang
Tegakkan perjalanan
Yang bakal ditempuh
Tegakkan semangat bila runtuh
Setibanya disisimu ku berserah
Terimalah aku
Hamba mu Allah

Wednesday, July 6, 2011

Ala-la-la latok....jangan saman,,,,

ASSALAMUALIKUM

huhuuh
ari ni kena saman la lupe nak tampal P heheheh

adoi..dh la demam kenala lak saman ..tetibe rasa kebah demam

coz kena saman heheheh..

buat lawak pepagi huhuhu..

Jika Si Dia Bukan Milikmu




Setiap kali selepas solat, ada sepotong doa yang biasa dibaca yang bermaksud “Ya Allah, hidupkanlah aku/kami di dalam iman dan matikanlah aku/kami di dalam iman dan masukkanlah aku/kami ke Jannah bersama iman.”

Iman adalah penting. Pengeritan iman yang telah sedia kita ketahui adalah mempercayai kewujudan Allah yang Esa, kewujudan para malaikat sebagai para pegawai yang melaksanakan sistem tuhan, kewujudan kitab-kitab yang terdiri daripada firman-firman pencipta, kewujudan para Rasul sebagai utusan dan ketua manusia yang memberi peringatan dan amaran, juga mempercayai kewujudan Hari Kiamat, hari segala-galanya akan berakhir.

Namun, yang paling tidak dapat diterima ‘tanpa disedari’ oleh kebanyakkan orang adalah beriman dengan Qadak dan Qadar atau takdir.

Sebagai seorang Islam bergelar Muslim, kita harus memajukan diri kita menjadi seorang Mukmin. Perkataan Mukmin bermaksud orang yang beriman. Untuk menjadi seorang yang beriman, prinsip yang paling asas adalah mempercayai kesemua rukun iman yang di atas. Seterusnya mengikut garis panduan pada surah Al-Mukminun.

BERIMAN DENGAN TAKDIR
Bukan senang untuk beriman dengan takdir. Kita mungkin berkata kita percaya, tetapi apabila datang dugaan-dugaan tertentu, ada yang akan cuba bertindak seolah-olah tidak dapat menerima ketentuan tuhan. Firman Allah s.w.t di dalam surah Hud ayat 9, “Dan demi sesungguhnya! Jika Kami rasakan manusia sesuatu pemberian rahmat dari Kami kemudian Kami tarik balik pemberian itu daripadanya, mendapati dia amat berputus asa, lagi amat tidak bersyukur.”

Orang yang berusaha dengan niat untuk beramal akan “berasa lain” sekiranya mereka gagal mencapai matlamat. Mereka akan sentiasa berasa tenang walaupun didatangi kesusahan atau kesenangan. Mereka terdiri daripada golongan yang bahagia di dunia dan sedang menanti kebahagiaan di akhirat. Tiada satu perkara yang berlaku pada diri mereka yang dapat menggugat ketenangan itu.

Sebaliknya, mereka yang berusaha untuk kebahagiaan dunia mungkin akan merasa bahagia apabila matlamat tercapai. Namun sekiranya gagal, mereka akan berasa amat dukacita. Sekiranya mereka kehilangan sesuatu, mereka akan bermatian-matian untuk mempertahankan atau mendapatkannya semula. Sekiranya mereka gagal mendapatkannya semula, hati mereka akan berasa gelisah dan hidup mereka mula menderita. Lalu mereka menyalahkan orang lain dan akhirnya menyalahkan tuhan.

Jika seseorang itu jodoh kita, dia tetap jodoh kita. Jika seseorang itu bukan jodoh kita, dia tetap bukan jodoh kita, walaupun apa pun yang kita lakukan, tidak ada gunanya memaksa diri mempertahankan. Dengan menyerahkan kepada ketentuan, lazimnya tuhan akan membuka jalan-jalan yang tidak pernah kita fikirkan.

AMAL DAN TAKDIR
Amat penting untuk kita faham, hidup ini adalah untuk beramal bukan menentukan takdir. Kita akan dihidupkan semula dan disoal tentang amalan bukan apa yang pernah kita “capai”. Kita akan ditanya tentang “what did you do ? ” bukannya ” so… what’s the outcome? “.

Di dalam ayat 154 surah Ali Imran diceritakan pada zaman Nabi s.a.w ada sesetengah orang tidak mahu ikut berperang dengan alasan takut mati, lalu Allah s.w.t berfirman “Kalau kamu berada di rumah kamu sekalipun nescaya keluarlah juga orang-orang yang telah ditakdirkan (oleh Allah) akan terbunuh itu ke tempat mati masing-masing. Dan (apa yang berlaku di medan perang Uhud itu) dijadikan oleh Allah untuk menguji apa yang ada dalam dada kamu, dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hati kamu. ”

Jelas sekali, manusia bebas beramal. Namun “final result” adalah hak Allah s.w.t.

Jadi tak perlu susah-susah, Ali r.a. berkata, bahawa Nabi s.a.w bersabda, “Beramallah, setiap orang akan `dipermudahkan` seperti apa yang telah ditentukan.” Lalu beliau s.a.w membaca ayat 5-10 surah Al-Lail.

* Orang yang memberikan apa yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertaqwa (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya), * Serta ia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik * Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya “kemudahan” untuk mendapat kesenangan (Syurga).

* Sebaliknya: orang yang bakhil (daripada berbuat kebajikan) dan merasa cukup dengan kekayaan dan kemewahannya * Serta ia mendustakan perkara yang baik * Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya “kemudahan” untuk mendapat kesusahan dan kesengsaraan;

{Riwayat Bukhari}

BUKAN USAHA TETAPI DOA
Sebuah hadith daripada Salman r.a., bahawa Nabi s.a.w telah bersabda “Tidak boleh diubah takdir kecuali doa, dan tidak ada yang boleh menambah umur kecuali perbuatan baik. ” {Riwayat Tirmizi, hassan gharib}

Allah berfirman dalam surah Ar-Ra’ad ayat 39, “Allah menghapuskan apa jua yang dikehendakiNya dan Dia juga menetapkan apa jua yang dikehendakiNya. (Ingatlah) pada sisiNya ada Ummu al-Kitab”. Firman Allah lagi di dalam surah Mukmin ayat 60, “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. ”

Abu Hurairah r.a juga melaporkan bahawa, “Nabi s.a.w selalu memohon perlindungan dari suratan takdir yang buruk, dari ditimpa kecelakaan, dari keghairahan musuh dan dari terkena bala.” {Riwayat Muslim}

Doa sahaja yang dapat mengubah takdir, bukan usaha.

ANTARA PUTUS ASA DAN BERSERAH KEPADA TAKDIR
Mempercayai takdir bukan bermaksud berputus asa. Frasa “putus asa” sepatutnya tidak wujud di dalam kamus hidup seorang mukmin. Kita tidak boleh berputus asa dalam mengharapkan rahmat Allah.

Semasa peperangan di Thaif, umat Islam telah mengepung kota Thaif. Ibnu Ishaq meriwayatkan Thaif telah dikepung selama 17 malam dan diserang dengan manjanik (senjata pelontar batu). Umat Islam terus menyerang dan menyerang namun tetap gagal. Lalu Nabi s.a.w bertindak untuk mengundur sahaja.

Abdullah bin Amru r.a melaporkan bahawa, Rasulullah s.a.w telah mengepung penduduk Thaif tetapi tidak mendapat apa-apa hasil dari pengepungannya tersebut. Seterusnya baginda bersabda: Insya Allah kita akan kembali ke Madinah. Para sahabat membantah: Mengapa kita harus kembali? Kita belum dapat menaklukinya. Rasulullah s.a.w bersabda kepada mereka: Pergilah kamu berperang. Mereka pun mencubanya sehingga mereka mendapat kecederaan. Lalu Rasulullah s.a.w bersabda lagi: Besok kita akan kembali. Para sahabat hairan dengan sabda baginda. Sementara itu Rasulullah s.a.w hanya tersenyum. {Riwayat Muslim}

Itu adalah contoh perbezaan antara putus asa dan menerima ketentuanNya. Adakah nabi s.a.w berputus asa ? Atau beliau tunduk dengan takdir ?

KESIMPULANNYA
Perbanyakkan doa untuk kebaikkan. Sebarang usaha perlu dijalankan dengan kaedah yang betul. Ada sesetengah orang yang ditinggalkan kekasih atau suami lalu cuba mendapatkan semula dengan kaedah mengumpat, memfitnah dan memburukkan orang lain.

Sebaliknya, sekiranya mereka berhenti seketika untuk berdoa dan bermuhasabah diri serta menerima ketentuannya, lebih banyak manfaat dapat diperolehi. Salah satu daripadanya adalah ketenangan, selanjutnya adalah iman.

Wasiat ke-3 al-Banna, Berusahalah Berbahasa Arab Dengan Fasih

Berusahalah seberapa daya upaya untuk bertutur dalam Bahasa Arab yang betul. Hasan al-Banna.

Asy-Syahid Imam Hasan al-Banna dalam wasiatnya yang ketiga meminta kita dapat mempelajari dan berusaha keras memahami bahasa Arab. Kenapakah pentingnya umat Islam memahami bahasa Arab dengan fasih itu?

Berikut, kami paparkan kepentingan bahasa Arab sebagai yang disebutkan dalam al-Quran.

Yusuf
[1] Alif, Laam, Raa'. Ini ialah ayat-ayat Kitab Al-Quran yang menyatakan kebenaran. [2] Sesungguhnya Kami menurunkan kitab itu sebagai Quran yang dibaca dengan bahasa Arab, supaya kamu (menggunakan akal untuk) memahaminya.

Ar-Ra'du
[37] Dan demikianlah Kami menurunkan Al-Quran sebagai hukum dalam bahasa Arab. Dan demi sesungguhnya, jika engkau (wahai Muhammad) menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya kepadamu wahyu pengetahuan (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau peroleh dari Allah sesuatupun yang dapat mengawal dan memberi perlindungan kepadamu (dari perkara-perkara yang tidak diingini).

An-Nahl
[103] Dan demi sesungguhnya Kami mengetahui, bahawa mereka yang musyrik itu berkata: " Sebenarnya dia diajar oleh seorang manusia". (Padahal) bahasa orang yang mereka sandarkan tuduhan kepadanya itu ialah bahasa asing, sedang Al- Quran ini berbahasa Arab yang fasih nyata.

Taha
[113] Dan demikianlah Kami telah menurunkan Al-Quran sebagai bacaan dalam bahasa Arab, dan kami telah terangkan di dalamnya berbagai-bagai amaran supaya mereka (umat manusia seluruhnya) bertaqwa, atau mereka mendapat daripadanya sesuatu peringatan dari faedah mereka.

Asy-Syu'araa'
[195] (Ia diturunkan) dengan bahasa Arab yang fasih serta terang nyata.

Az-Zumar
[27] Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengemukakan kepada umat manusia berbagai misal perbandingan dalam Al-Quran ini, supaya mereka mengambil peringatan dan pelajaran. [28] laitu Al-Quran yang berbahasa Arab, yang tidak mengandungi sebarang keterangan yang terpesong; supaya mereka bertaqwa.

Fussilat
[1] Haa, Miim [2] Turunnya Kitab ini dari Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. [3] Sebuah Kitab yang dijelaskan ayat-ayatnya satu persatu; iaitu Al-Quran yang diturunkan dalam bahasa Arab bagi faedah orang-orang yang mengambil tahu dan memahami kandungannya.

Asy-Syuura
[7] Dan sebagaimana Kami tetapkan engkau hanya penyampai, Kami wahyukan kepadamu Al-Quran dalam bahasa Arab, supaya engkau memberi peringatan dan amaran kepada (penduduk) "Ummul-Qura" dan sekalian penduduk dunia di sekelilingnya, serta memberi peringatan dan amaran mengenai hari perhimpunan (hari kiamat) - yang tidak ada syak tentang masa datangnya; (pada hari itu) sepuak masuk Syurga dan sepuak lagi masuk neraka.

Az-Zukhruf
[1] Haa, Miim. [2] Demi Kitab Al-Quran yang menyatakan kebenaran. [3] Sesungguhnya Kami jadikan Kitab itu sebagai Quran yang diturunkan dengan bahasa Arab, supaya kamu (menggunakan akal) memahaminya.

Al-Ahqaaf
[12] (Bagaimana mereka tergamak mengatakan Al-Quran ini rekaan dusta yang telah lama?) Pada hal telah ada sebelumnya Kitab Nabi Musa yang menjadi ikutan dan rahmat (kepada umatnya); dan Al-Quran pula sebuah Kitab - yang mengesahkan kebenaran (kitab-kitab yang telah lalu), - diturunkan dalam bahasa Arab untuk memberi amaran kepada orang-orang yang zalim, dan berita gembira bagi orangorang yang berbuat kebaikan.

SeLaMaT hARi LaHiR SaHaBaT




7 july 2011
Selamat Hari Ulang Tahun Kelahiran buat sahabatku...


teman dengarlah suara angin yang bertasbih memujiNya lewat untaian desau lembar daun menari

salamat hari lahir.....

teman bawalah hatimu singgah sejenak di batas nurani

tak ada hadirku...hanya cita,tak ada hadirmu...hanya pinta,tak ada ragaku...hanya asa,tak ada ragamu...hanya do’a

seribu cita,seratus pinta,sepuluh asa,dan hanya satu do’a

harapkan bentang indah cakrawala hiasi langitmu...asakan bentang indah maya pada hiasi bumimu


Buat sahabatku ..
Smoga panjang umur lagi dirahmati
Semoga dimurahkan rezki lagi diberkati
Smoga hari-hari yang mendatang adalah hari-hari yang terindah buatmu..insyaAllah...
Semoga tabah mengharungi segala ujian yang Allah berikan...
Aku sentiasa disisimu...

aku ingin mencintaiMU by edcoustic

Tuesday, July 5, 2011

BERSIHkan Hati Dengan Mengingati Allah



Hati adalah alat bagi mengingat dan berzikir kepada Tuhan. Tempat untuk kita sedar dan insaf bahawa ALLAH itu wujud dan kita ini hamba dan ciptaanNya. Hati adalah tempat untuk merasa berTuhan. Untuk merasakan bahawa ALLAH itu Maha Berkuasa, Maha Agung, Maha Hebat dan Maha Kaya. Untuk merasakan ALLAH itu Maha Pemurah, Maha Pengasih, Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Untuk merasakan ALLAH itu Maha Melihat, Maha Mengetahui, Maha Bijaksana dan sebagainya.

Hati yang berzikir kepada Tuhan ialah hati yang merasa berTuhan iaitu yang merasakan segala sifat-sifat Tuhan yang Maha Sempurna. Hati yang merasa hebat, gerun dan takut pada ALLAH Hati yang rasa dilihat, diawasi dan dikawal oleh ALLAH. Hati yang merasakan Tuhan ada peranan dalam hidupnya dan dalam pentaadbiran alam ini. hati yang merasakan bahawa tidak ada sesuatu pun yang terlepas dari pengetahuan dan penguasaan Tuhan. Hati yang merasa bersyukur di atas segala nikmat Tuhan. Yang merasa perlu kepada Tuhan dan yang merasakan bahawa akhirnya nanti kesemua ciptaan ini akan kembali kepada Tuhan.
Rasa-rasa seperti ini pasti ada kesan pada hati. Apakah kesannya? Ada yang berkata berzikir dan merasa berTuhan ini akan menenangkan jiwa. Mereka merujuk kepada ayat Al Quran yang bermaksud:

"Ketahuilah bahawa dengan mengingati ALLAH itu hati akan tenang"
(Surah Ar Raad: 28)

Kalau dilihat sekali imbas, mungkin kita dapat kita berpegang kepada maksud ini. tetapi ada pula ayat lain yang membawa maksud yang berlainan atau yang berlawanan seperti ayat yang di bawah:

"Orang Mukmin itu apabila disebut nama ALLAH, gementar hati-hati mereka."
(Surah Al Anfaal: 2)

Nampaknya macam kedua-dua ayat ini bertentangan dan berlawanan maksudnya. Bagaimana pula hati orang berzikir yang gementar boleh rasa tenang atau hatinya yang tenang boleh rasa gementar pada waktu yang sama. "Gementar" dan "tenang" adalah 2 perasaan yang berlawanan dan berbeza.

Kalau begitu apakah yang sebebnarnya yang patut dirasakan oleh hati apabila kita berzikir atau mengingati ALLAH? Patut tenang atau patut gementar? Disebabkan ada ayat yang mengatakan hati patut tenang dan ada pula ayat yang mengatakan hati patut gementar, maka kita sepatutnya merasakan kedua-dua perasaan ini sekaligus. Kalau tidak, kita tidak selaras dengan kehendak Al Quran. Kalau rasa hati kita tidak selaras dengan kehendak Al Quran, nyata bahawa kita yang salah. Al Quran tidak salah kerana Al Quran itu adalah Kalammullah. Mari kita kupas perkara ini, moga-moga kita dapat memahami.

Yang dikatakan tenang itu adalah berkaitan hubungan hati kita dengan dunia dan hal-hal bersifat keduniaan. Kalau kita berzikir dan mengingati Tuhan, pasti kita akan tenang dengan urusan dunia. Tidak ada apa di dunia ini yang sebegitu besar atau penting sehingga boleh menjejaskan ketenangan hati kita. Dunia ini kecil dan remeh. Bak kata orang putih: "little significance". Nikmatnya kecil. Siksaannya juga kecil. Segala-galanya di dunia ini remeh dan kecil.

Tetapi dengan Tuhan, kita tidak boleh ambil ringan. Dengan Tuhan mesti sentiasa gementar dan bergelora. Orang yang beriman dan bertaqwa itu, hati-hati mereka sentiasa bergelora dengan Tuhan. Mereka kenal akan Tuhan. Justeru itu mereka rasa cinta dan takut dengan Tuhan. Mereka rasa hebat dan gerun dengan Tuhan. Mereka rasa sentiasa diawasi Tuhan. rasa-rasa ini sentiasa mencengkam hati-hati mereka. Mereka sentiasa merasa Tuhan melihat mereka. Mereka rasa Tuhan mengetahui segala-galanya apa yang ada pada diri lahir mereka dan segala yang ada dalam hati mereka. Mereka merasakan kekuasaan Tuhan. Bila Tuhan kata: "Jadi........maka jadilah" Mereka rasa ALLAH boleh matikan mereka bila-bila masa sahaja. Azab dan siksa Tuhan sangat pedih.

Begitulah sepatutnya rasa-rasa hati kita apabila zikrullah. Ada tenang dan gementar. Tenang dengan dunia dan hal-hal dunia tetapi gementar dengan Tuhan. lagi kuat gementar dan bergeloranya hati seseorang dengan Tuhan , maka lagi tenang hatinya dengan dunia. Tenang dengan dunia itu rahmat. Gementar dengan Tuhan itu juga rahmat. Kedua-dua itu ada kemanisannya.

Sebaliknya gementar dengan dunia itu azab. Itu tanda kita diperhamba oleh dunia. Tenang dengan Tuhan itu juga azab. Itu tanda kita sudah hilang sifat kehambaan kita. Kedua-duanya akan membawa kecelakaan kepada kita di dunia, lebih-lebih lagi di Akhirat.

panduan untuk ibu2 yang bakal melahirkan cahaya mata..

Doa dan zikir ketika hendak bersalin


Sumber dari tulisan Dato’ Ismail Kamus, Indahnya Amalan Doa Susuli Kehidupan dan Usaha dengan Doa, dan beberapa bahan rujukan lain.


Semoga dengan amalan berterusan, dipermudahkan proses utk melahirkan zuriat tersayang.



Selain dari ayat2 lazim, zikir yang berterusan dan doa2 petikan dari Al-Quran, untuk memudahkan proses ketika mula sakit bersalin;


Bacalah ayat Kursi

Allah, tidak ada Tuhan selain Dia. yang Maha Hidup, yang terus menerus mengurus(makhlukNya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Milik-Nya apa yang ada di langit dan apa yang ada dibumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat di sisiNya tanpa izinNya. Dia mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui sesuatu apa pun tentang ilmuNya melainkan apa yang Dia kehendaki. Kursi-Nya meliputi langit dan bumi. Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Dia Maha Tinggi, Maha Besar.


Bacaan Bertajwid: KLIK SINI


Baca juga Surah Al-A’raaf ayat 54

Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa lalu ia bersemayam di atas Arasy, ia melindungi malam dengan siang yang mengiringinya dengan deras (silih berganti) dan (ia pula yang menciptakan) matahari dan bulan serta bintang-bintang, (semuanya) tunduk kepada perintahNya. Ingatlah, kepada Allah jualah tertentu urusan menciptakan (sekalian makhluk) dan urusan pemerintahan. maha Suci Allah yang mencipta dan mentadbirkan sekalian alam.



Kemudian, amalkan baca Surah Al-Insyiqaq, Ayat 1-5 (jika mampu, baca keseluruhan surah)





(1) Apabila langit terbelah (2) dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya langit itu patuh (3) dan apabila bumi diratakan (4) dan memuntahkan apa yang ada di dalamnya dan menjadi kosong (5) dan patuh kepada Tuhannya dan sudah semestinya bumi itu patuh (pada waktu itu manusia akan mengetahui akibat perbuatannya)



Selain daripada itu, amalkan doa Nabi Yunus;

لا إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحانَكَ إِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمينَ

Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim



Ketika mula sakit hendak bersalin, perbanyakkan tasbih dan zikir

Maha Suci Allah

Aku memohon ampun kepada Allah



Bila saat-saat hendak bersalin, boleh la dibaca

Allah telah mencukupi segala sesuatu bagiku dan sebaik-baik yang ku serah diri kepada Allah

Surah-surah pilihan untuk ibu hamil






1. AL-FATIHAH
Makkiyyh : 7 ayat

2. AYAT QURSI
Surah Al-Baqarah ayat 255

3. SURAH YASIN
Makkiyyah : 83 ayat

4. SURAH AT-TAUBAH
Madaniyyah : 129 ayat

5. SURAH YUSUF
Agar memperolehi anak soleh, sihat, cantik & sempurna. Banyakkan membaca surah ini jika ingin memperolehi anak lelaki.

6. SURAH LUQMAN
Makkiyyah : 34 ayat
Agar memperolehi anak yang taat dan bijak.

7. SURAH MARYAM
Makkiyyah : 98 ayat
Memperolehi anak yang sabar dan taat. Doa dipermudahkan bersalin. Kalau ingin anak perempuan, banyakkan baca surah ni.

Info:

1.Ayat Alquran terdiri dari 6236 ayat.

2.Maksud Ayat Makkiyah : Ayat yang diturunkan ke atas Nabi Muhammad s.w.t di Makkah sebelum hijrah.

3. Ayat Madaniyah : Yang diturunkan ke atas Nabi Muhammad s.w.t di Madinah dan ada juga di Makkah selepas Hijrah.

4. Alquran mengandungi 114 Surah.

Nota: Sekiranya rakan-rakan sekelian ingin menambah maklumat dan info, silakan dan saya alu-alukan.

Monday, July 4, 2011

Bila Jiwa Kacau


http://www.iluvislam.com/v1/includes/jscripts/tiny_mce/plugins/imagemanager/library/solat.jpg

Hidup ini penuh suka dan duka, penuh dengan watak yang mewarnai laluan perjalanannya. Kita pasti selalu mengharap agar perjalanan yang kita lalui sentiasa ceria tanpa duka tanpa menyedari jika itu yang berlaku, kita sebenarnya bakal menjadi manusia yang tidak punya pengalaman dan penuh dengan kebosanan. Kita sering berharap supaya kita bahagia namun kita lupa kekecewaan dan kebahagian itu bukan terletak di luar diri. Ianya datang bersumber dari dalam diri kita sendiri. Kitalah yang sebenarnya memilih keadaan diri samada duduk dalam erti kebahagian sebenar ataupun sebaliknya. Hal ini jarang sekali kita peduli kerana bagi kita kebahagian itu sebenarnya datang dari keadaan luaran dan keadaan luaran adalah penentu utama kebahagian.

Jika kita seorang yang bahagia secara dalaman maka kita tidak akan peduli bagaimanakah keadaan luaran kita, biarpun buruk atau pun tidak. Kita melihat segala sesuatu dengan persepsi yang positif. Kita tidak merasakan sesuatu masalah itu sebagai bebanan tetapi melihatnya sebagai satu maklumbalas yang kita terima yang memerlukan pembetulan atau pencorakkan semula. Mereka yang bahagia secara dalaman sentiasa mempunyai tidur yang lena, sentiasa segar dan mempunyai semangat yang tinggi untuk hidup. Mereka pasti akan hidup penuh dengan kasih sayang. Kasih sayang ini bukan sahaja untuk sesama manusia tetapi ianya juga untuk makhluk keseluruhan. Itulah faktor yang ada pada generasi datuk dan nenek kita. Biarpun kelihatan kurang berharta tetapi mereka cukup bahagia. Keadaan ini jelas kelihatan dari tuturkata mereka dalam perbualan dan perlakuan mereka sesama makhluk. Justeru mereka gemar untuk memelihara binatang dan mereka hidup penuh dengan kesopanan, kelembutan dan kasih sayang.

Hari ini ramai diantara kita yang tidak bahagia secara dalaman. Mereka hidup penuh dengan kebencian dan paling memualkan adalah persepsi negatif yang mereka ada dalam melihat kehidupan. Mereka sentiasa mempunyai sangka buruk dan memikirkan kejadian yang buruk lebih dari melihat kebaikan sesuatu peristiwa. Mereka ini cukup meletihkan kerana mereka sentiasa mahu bahagia tetapi tidak pernah faham apa itu kebahagian. Mereka berpendapat kebahagian itu perlu datang dari luar. Orang bijak pernah berkata “ jika kamu tidak menjumpai kebahagaian dalam diri kamu … janganlah kamu mencarinya di luar kerana pasti tidak akan bertemu.” Bagi orang sebegini saya mengkategorikannya sebagai mereka yang berada dalam jiwa yang kacau. Jiwa kacau ini menyebabkan mereka suka benar membuat tanggapan tanpa diminta dan lebih buruk pula, tanggapan itu hampir semuanya negatif. Mereka akan lebih melihat keburukan dan hampir tiada kebaikan. Merekalah penyebab hilangnya kebahagian. Kebahagian datang dari dalam diri sendiri dan jika diri mereka penuh dengan kebencian dan negativiti maka secara hukum alam mana mungkin mereka akan bahagia.

Mereka sering berkata yang jika sesuatu keadaan berlaku barulah mereka akan bahagia atau jika mereka pergi ke satu-satu tempat barulah mereka akan bahagia. Sebenarnya ke mana sahaja mereka pergi, biar apa keadaan sekalipun mereka tidak akan bahagia dan mereka akan melihat keadaan yang mereka katakan itu kelak sebagai keadaan negatif. Ada satu perkara yang mungkin perlu untuk kita lihat dengan penuh perhatian iaitu sangka buruk mereka itu dapat membuatkan suasan harmoni menjadi negatif. Mereka lupa bahawa sangka buruk mereka itu adalah satu doa yang mungkin boleh terjadi satu hari nanti. Bukankah lebih baik jika mereka melihat sesuatu itu secara positif kerana sangka baik itu juga merupakan satu doa. Jika buruk sangkaannya maka dia akan selalu memikirkan yang buruk dan akhirnya mereka melepaskan emosi mereka kepada mereka yang positif. Mereka mungkin tidak tahu atau tidak perasan yang perbuatan mereka itu menyebabkan kebahagian yang dibina bakal luntur akibat energi negatif yang disalurkan. Mereka menyebabkan tekanan luar biasa bukan sahaja kepada diri mereka tetapi kepada orang yang berada disekeliling mereka. Akhirnya mereka akan kehilangan teman dan taulan dan itu lebih membuat mereka lebih negatif. Mereka mula mendendami keadaan itu namun tidak pula mengakuinya melainkan meletakan kesalahan itu pada orang sekeliling.

Jiwa kacau satu penyakit yang perlu diubati dan untuk mengubatinya secara efektif, mereka yang mengalaminya perlu secara sukarela untuk berubah. Langkah pertama, mereka perlu membersihkan diri dari segala sangka buruk. Mereka perlu tahu sangka buruk itu dilarang baginda saw. Keduanya, mereka perlu membuang segala peristiwa negatif yang tersemat dalam memori mereka. Seterusnya mereka perlu bergaul dengan mereka yang positif untuk jangkamasa sekurang-kurangnya enam bulan. Mereka boleh menyertai persatuan atau membuat kebajikan secara berterusan. Ingatlah jiwa yang kacau bukan sahaja membunuh jiwa mereka tetapi bakal menyebabkan mereka kehilangan orang yang kononnya mereka cintai dan sayangi. Hiduplah dalam persepsi positif dan berkasih sayang dengan Allah swt menyebabkan kita lebih positif dan tenang kerana Allah swt tahu segalanya dan serahkan kehidupan kita kepada Allah swt dan bukan kepada serakah jiwa. Wallahu a’lam


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...